Sabtu, 5 Desember 2020 Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan - Indeks Berita
berazam
 
Cawalkot Petahana Dumai Tersangka Pilkada, Berkas Kini Dilimpahkan ke PN

Kamis, 19-11-2020 - 15:34:58 WIB

 
ilustrasi

TERKAIT:
 
     

    Pekanbaru, berazamcom - Kejaksaan Negeri (Kejari) Dumai, di Riau, melimpahkan berkas kasus tersangka pelanggaran pilkada, Eko Suharjo, ke Pengadilan Negeri Dumai. Eko, yang juga calon Wali Kota Dumai, belum bisa dimintai keterangan karena masih terpapar COVID-19.

    "Hari ini kita melimpahkan berkasnya Eko ke Pengadilan Negeri Dumai. Secara resmi sudah diberikan, tapi kan secara formilnya harus ada tanda bukti itu (penyerahan berkas). Saat ini di pengadilan mati lampu, karena (gegara mati listrik) nggak bisa ngeprint," kata Kasi Pidum Kejari Dumai Agung Irawan dalam perbincangan dengan wartawan, Kamis (19/11/2020).

    Agung menjelaskan, walaupun Eko masih dirawat di rumah sakit karena Corona, pihaknya tetap melimpahkan berkas ke pengadilan. Eko yang juga Wakil Walkot Dumai ini diduga melibatkan ASN dalam kampanye.

    "Nggak mungkin kita menunggu dia sembuh kan, kalau menunggu dia sembuh, ya kitanya yang kelabakan," kata Agung.

    Agung belum bisa memastikan jadwal sidang perdana Eko. Saat ini PN Dumai sedang mengalami kendala karena mati listrik.

    "Harusnya kita sudah punya jadwal persidangannya (dari PN Dumai). Tapi, ya itu tadi, (masih padam listrik). Jadi kita belum tahu (jadwal persidangan)," kata Agung.Agung belum bisa memastikan jadwal sidang perdana Eko. Saat ini PN Dumai sedang mengalami kendala karena mati listrik.

    Sebelumnya, Eko Suharko ditetapkan sebagai tersangka kasus pelanggaran pilkada. Eko diduga melibatkan ASN saat kampanye.

    "Pelanggaran pidana pilkada terjadi dikarenakan salah satu Paslon (Eko Raharjo-red) diketahui melibatkan dua orang ASN saat kampanye. Paslon tersebut diduga melakukan tindak pidana pilkada yakni Pasal 187 ayat (3) jo Pasal 69 huruf n UU Nomor 8 Tahun 2025 tentang Pilkada," kata Ketua Bawaslu Riau dalam siaran persnya, Kamis (29/10).

    Rusidi menjelaskan, pihaknya sudah melakukan rapat ketiga di Sentra Gakkumdu di Bawaslu Dumai. Permasalahan tersebut telah diteruskan ke pihak kejaksaan.

    "Untuk kasus dugaan pelanggaran di Dumai, di mana salah satu paslon melibatkan 2 ASN saat ini berkasnya sudah diserahkan ke kejaksaan," katanya.

    Namun, dari rilis Bawaslu Riau, diketahui bahwa Eko Raharjo dari Partai Demokrat ini kembali melakukan pelanggaran dalam kampanye. Ada dua paslon nomor urut 01 Hendri Sandra-Rizal Akbar dan Paslon nomor urut 02 Eko Suharjo-Syarifah diduga melakukan kampanye di luar jadwal.

    "Saat ini (dugaan pelanggaran kampanye) masih diproses oleh Bawaslu Kota Dumai," kata Rusidi.*

     

    []bazm-13

    sumber: detik.com



     
    MTQ (di) Kampar
    Oleh: Syafriadi

    Sudah lama saya tak menyaksikan open dan closing cermony Musabaqah Tilawatil Qur'an (MTQ). Sabtu malam (30/11 2019), saya sempatkan datang ke Kota Bangkinang. Melihat malam penutupan MTQ Provinsi Riau ke-38.
     
     
    Positif Corona, Gubernur Riau Syamsuar dan Istri Akhirnya Dirawat Sekamar di Rumah Sakit
    SUBAYANG DIRINDU SAYANG, Gubri Berbaring di Pangkuan Misnarni
    13 Komjen Polri Dalam Bursa Calon Kapolri
    Gantikan Kompol Hanafi, AKP Manapar Situmeang Resmi Jabat Kapolsek Tenayan Raya
    Selamat Jalan Muridku Terhebat: HAIDIR ANWAR TANJUNG WARTAWAN DETIK.COM