Kamis, 25 April 2024

Breaking News

  • Andi Rahman Desak Pemerintah Segera Tuntaskan Pembayaran Lahan Tol Pekanbaru -Padang   ●   
  • Brigjend TNI Edy Natar Nasution Mendaftar sebagai Balon Gubri di Kantor PDIP Riau   ●   
  • MTQ Ke-42 Tingkat Provinsi Riau, Kota Pekanbaru Raih Juara Pertama Cabang Fahmil Qur’an Putri   ●   
  • Serius Maju dalam Pilgubri 2024: Edy Natar Nasution Sudah Ketemu Sekjen DPP NasDem & Ketua DPW Nasdem Riau   ●   
  • Mantap! Mantan Gubernur Riau Serius Bertarung dalam Pilgubri 2024   ●   
Tersandung "Gonggongan Anjing"
Sabtu 26 Februari 2022, 16:37 WIB

Ramai. Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas kena batu lagi. Kali ini, ia tersandung “gonggongan anjing”. Sebuah tamsil yang oleh publik dianggap tak layak. Tidak pantas. Melukai hati umat Islam, dan dinilai mengandung unsur penistaan agama. Sejumlah elemen masyarakat pun melaporkan Menteri Agama itu ke Polda Riau pada Jum’at (25/2).

Yaqut tersandung gonggongan anjing usai bertemu tokoh-tokoh masyarakat di Balai Serindit, Kediaman Gubernur Riau di Pekanbaru, Rabu (23/2). Di forum itu, ia mensosialisasikan aturan speaker masjid dan mushalla terkait dengan masuknya Ramadhan 1443H. Biasalah. Soal speaker ini, dalam lima tahun terakhir, selalu ada saja kebijakan Pemerintah yang mengundang kontroversi. Beda dengan era pemerintahan Orde Baru, 32 tahun, speaker aman-aman saja tuh. Walau di atur tapi tak pernah mengundang gaduh.

Usai bertemu tokoh. Yaqut dihadang sejumlah wartawan. Pewarta kembali meminta penjelasan sang Menteri terkait masalah pengaturan speaker. Diantara potongan penjelasan Yaqut yang mengundang heboh adalah sebagai berikut: “Kita bayangkan lagi, saya muslim, saya hidup di lingkungan nonmuslim. Kemudian rumah ibadah saudara-saudara kita nonmuslim itu membunyikan toa sehari lima kali dengan kencang-kencang secara bersamaan, itu rasanya bagaimana. Yang paling sederhana lagi, kalau kita hidup dalam satu kompleks, misalnya. Kiri, kanan, depan belakang pelihara anjing semua. Misalnya, menggonggong dalam waktu yang bersamaan, kita ini terganggu nggak? Artinya apa? Bahwa suara-suara ini, apa pun suara itu, harus kita atur supaya tidak menjadi gangguan. Speaker di mushalla, masjid silakan dipakai, tetapi tolong diatur agar tidak ada yang merasa terganggu”.

Reaksi keras pun muncul. Utamanya dari Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau. Ketua LKAAM Fauzi Bahar tegas menyebut, “haram bagi Menteri Agama menginjakkan kaki di Minangkabau”. Begitupun Lembaga Adat Melayu Riau, mulalui surat resmi LAM meminta Presiden Jokowi mengevaluasi kinerja Menteri Agama.

Ini kita berandai-andai. Seandainya Gus Yaqut tidak mentamsilkan suara speaker masjid dengan gonggongan anjing, agaknya reaksi masyarakat terhadap pernyataan Yaqut tak akan sekencang ini. Sebab diksi ‘gonggongan anjing’, dapat menimbulkan ragam persepsi. Tapi apa hendak dikata, ibarat peribahasa, “nasi telah menjadi bubur”.  Gus Yaqut alpa, bahwa di negeri yang mayoritas beragama Islam ini berlaku ungkapan, “adat bersendi syarak, syarat bersendi kitabullah”.

Dalam perspektif Melayu, Tenas Effendy (Tunjuk Ajar Melayu: 2004) mengurai bahwa di dalam ungkapan tersebut sangat kental terjadi persebatian antara adat dengan Islam. Adat, seperti ditulis Tenas, ialah syarak semata:

“adat semata Qur’an dan sunnah
adat sebenar adat adat ialah Kitabullah dan sunnah Nabi
syarak mengata, adat memakai.
ya kata syarak, benar kata adat
adat tumbuh dari syarak, syarak tumbuh dari kitabullah
berdiri adat karena syarak”.

Tingkat persebatian orang-orang Melayu dan Islam sangat tinggi, dan itu dapat disimak, misalnya, dari butir tunjuk ajar yang mendeskripsikan bagaimana ketaqwaan orang-orang Melayu menjalankan perintah agama. Antara lain:

“apa tanda Melayu jati,
bersama Islam hidup dan mati

apa tanda Melayu jati
Islam melekat di dalam hati

apa tanda Melayu bertuah
dengan Islam ia bersebati

apa tanda Melayu bertuah
memeluk Islam tiada menyalah

Ungkapan-ungkapan tersebut sekaligus mencerminkan perpaduan antara Melayu dengan Islam, sebuah agama yang dijadikan panduan, anutan dan pegangan hidup. Tak hanya Melayu, negeri-negeri lain seperti Minangkabau, Jawa Barat, Jawa Timur, Sulawesi, Kalimantan hingga ke Aceh, juga menganut filosofi serupa: bagaimana kentalnya nilai-nilai keislaman dalam kehidupan para pemeluknya. Saya sempat bertanya kepada salah seorang tokoh Melayu yang melaporkan Gus Yaqut ke Polda, mengapa Anda melaporkan Pak Menteri ke polisi? Ia menjawab, “Paling tidak saya sudah bisa menjawab pertanyaan Malaikat, apa pertolongan Anda terhadap agama Allah ketika Islam dinista?”

Agaknya. Jawaban ringan dan spontan itu pula yang menjadi salah satu pendorong reaksi keras umat terhadap Gus Yaqut yang keliru memilih narasi. Mengapa musti memilih diksi gonggongan anjing? Bukankah masih banyak tamsil-tamsil lain yang lebih cerdas dan berkualitas. Inilah yang disebut accident narasi.

Pak Menteri seperti tak belajar dari case yang sudah-sudah. Beberapa pernyataannya terdahulu juga mengundang aksi protes. Misalnya, ketika ia mengatakan akan melindungi Kaum Syiah dan Ahmadiyah, mengucapkan Selamat Hari Raya ke Komunitas Baha'i, atau ucapannya yang mengusulkan doa semua agama saat Rakernas Kementerian Agama, semua kebijakan tersebut telah menyulut kemarahan umat.

Kini, ia mentamsilkan pula suara azan dengan gonggongan anjing. Walau, dalam pandangan saya, Gus Yaqut tidak sedang membandingkan antara suara azan dengan suara gonggongan anjing, setidaknya pilihan atas diksi itu mengindikasikan rendahnya kualitas intelektual seorang Menteri. Tak berfikir dahulu dampak negatif yang bakal terjadi. Lagi-lagi Pak Menteri tersandung di batu yang sama, batu yang selama ia menjadi Menteri: dihujat karena ucapan-ucapannya.

Orangtua-tua kami di Tanah Melayu mengajarkan:

“kalau memakai tak sesuai,
badan terjual kepala tergadai
kalau makan tidak sepadan,
mulut tersengkak badan pun bentan

kalau memakai yang tak senonoh,
badan rusak hidup bergaduh

kalau memakai yang tidak patutt,
di darat sesat, di laut hanyut

kalau memakai yang tidak layak,
badan binasa akhlak pun rusak

kalau memakai yang menyalah,
dunia akhirat takkan semenggah

kalau memakai yang tak serasi,
niat tak sampai hidup pun lesi.

Pak Menteri, Jangan bikin gaduh lagi yaah....!!!

[]Penulis: Dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Riau




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Indeks
Kamis 02 November 2023, 17:23 WIB
Impeachment Jokowi
Sabtu 21 Oktober 2023, 00:34 WIB
''Quo Vadis Mahkamah Konstitusi''
Jumat 13 Oktober 2023, 00:45 WIB
BRK Syariah Mencari Dirut, Siapa ‘Jagoan’ Syamsuar?
Sabtu 23 September 2023, 10:31 WIB
Pilpres 2024: Dua atau Tiga Pasang?
Selasa 05 September 2023, 23:50 WIB
Nasib Demokrat
Sabtu 02 April 2022, 19:42 WIB
Marhaban ya Ramadhan
Kamis 10 Maret 2022, 16:34 WIB
Mutiara dari Pesisir
Sabtu 26 Februari 2022, 16:37 WIB
Tersandung "Gonggongan Anjing"
Sabtu 19 Februari 2022, 09:39 WIB
Catatan Tiga Tahun Syamsuar - Edi Natar
Kamis 10 Februari 2022, 06:57 WIB
Menata Kembali Industri Pers


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top