Selasa, 15 Juni 2021

Breaking News

  • Percepat Penangan Covid, Bupati Kuansing Kumpulkan Seluruh Kepala Puskesmas   ●   
  • Kapolri Prihatin Narkoba di RI Masih Tinggi: 5 Ton Sabu Diungkap 3 Bulan   ●   
  • Densus 88 Tangkap 13 Terduga Teroris di Riau   ●   
  • Benjamin Netanyahu Berakhir, Israel Dipimpin Perdana Menteri Naftali Bennett   ●   
  • Enam Pesawat Tempur F-16 Amerika Mendarat di Pekanbaru, Ini Agendanya   ●   
Malaysia Akan Lockdown, Hanya Boleh 2 Orang Pergi Keluar Radius 10 Km
Selasa 01 Juni 2021, 10:20 WIB
Ilustrasi - Situasi pandemi Corona di Malaysia (dok. Rahman Roslan/Getty Images)

Kuala Lumpur, berazamcom  - Selama lockdown terkait virus Corona (COVID-19) diberlakukan di Malaysia, hanya dua orang masing-masing dari setiap rumah yang diperbolehkan pergi keluar untuk membeli kebutuhan pokok atau mencari layanan medis. Pergerakan mereka juga dibatasi hanya boleh 10 kilometer dari rumah masing-masing.

Seperti dilansir media lokal The Star, Senin (31/5/2021), Menteri Senior (Urusan Keamanan) Malaysia, Ismail Sabri Yaakob, menuturkan bahwa aktivitas olahraga dan rekreasional dibatasi pada jogging dan olahraga yang tidak melibatkan kontak fisik. Itu hanya boleh dilakukan pukul 07.00 hingga pukul 20.00 waktu setempat.

Semua izin kerja yang diterbitkan oleh Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional hanya akan berlaku hingga Senin (31/5) waktu setempat, dan tidak berlaku lagi mulai Selasa (1/6) besok.

Dituturkan Ismail Sabri bahwa selama lockdown, akan ada surat izin perjalanan antardistrik yang dirilis oleh kementerian terkait. "Jika terkait sektor pertanian, kementerian terkait akan mengeluarkan izinnya," tuturnya.

Bagi orang-orang yang bekerja di sektor publik, hanya kapasitas 20 persen yang diperbolehkan berada di kantor untuk tugas-tugas penting yang tidak bisa dilakukan dari jarak jauh. Aturan itu tidak berlaku untuk para pekerja garis depan, juga petugas keamanan dan personel pertahanan.

"Untuk layanan non-esensial, 100 persen pekerja sektor publik akan bekerja dari rumah," tegas Ismail Sabri.

Ismail Sabri bahwa kapasitas kehadiran pegawai pada sektor swasta untuk layanan esensial, yang mencakup operasional dan manajemen, dibatasi level 60 persen. Disebutkan Ismail Sabri bahwa Menteri Tenaga Kerja Senior, Fadillah Yusof, akan memimpin rapat koordinasi dengan kementerian terkait untuk membahas lebih lanjut hal itu.

Lebih lanjut, ditambahkan Ismail Sabri bahwa taman kanak-kanak (TK) dan tempat penitipan anak tidak akan beroperasi kecuali untuk anak-anak para pekerja garis depan dan anak yang orangtuanya bekerja. Semua TK swasta, juga sekolah internasional dan sekolah untuk anak ekspatriat, tidak diizinkan beroperasi.

Lockdown total secara nasional, atau yang disebut perintah pengendalian pergerakan (MCO) ini, merupakan yang ketiga diberlakukan di Malaysia sepanjang pandemi Corona. Lockdown akan berlangsung selama dua minggu yang akan dimulai pada 1 Juni hingga 14 Juni.

Selama lockdown, semua mal harus ditutup, sementara 17 sektor layanan penting akan diizinkan beroperasi, termasuk perawatan kesehatan, telekomunikasi dan media, makanan dan minuman, utilitas serta perbankan.




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top