Kamis, 19 Mei 2022

Breaking News

  • Kejari Kuansing Musnahkan Barang Bukti Kulit Harimau Hingga Sabu Sebanyak 296,80 Kg   ●   
  • Pemprov Riau Anggarkan Bantuan 14 Milyar Untuk 12.266 Pelaku Usaha Mikro   ●   
  • Selamatkan Aset, Sekda Kuansing Ambil Alih Pengelolaan Kebun Sawit Pemda   ●   
  • Rumah Zakat Terima Global Good Govermance Award 2022   ●   
  • Sendratasik FKIP UIR Taja Workshop Dendang Syair Bersama Maestro Syair Nusantara Asal Malaysia   ●   
Oleh : Eddy Asnawi, Dosen Unilak Pekanbaru
Kesedihan di Penghujung Ramadhan
Rabu 27 April 2022, 11:27 WIB
Eddy Asnawi

Tanda-tanda kesedihan sudah menyelimuti raut wajah orang shalih. Dari enam bulan yang lalu ramadhan telah dinantikan dan dirindukan kedatangannya, disetiap hari orang shalih mengadahkan tangan bermunajat kepada Allah SWT, berharap dapat berjumpa dengan ramadhan.

Lantas, Allah SWT hadirkan ramadhan. Kedatangannya disambut kegembiraan dan sukacita. Namun seiring perjalanan waktu, hari demi hari sudah berlalu, silih bergantinya siang-malam , kini kegembiraan itu berubah menjadi kesedihan yang mendalam, hitungan waktu hari lagi tersisa bulan ramadhan akan berakhir.

Kisah Rasulullah SAW menunjukkan kesedihan yang begitu mendalam saat akan berpisah dengan ramadhan. Hal itu juga yang dirasakan oleh para sahabatnya. Rasulullah berkata, "Apabila malam terakhir bulan Ramadhan tiba, maka menangislah langit, bumi, dan para malaikat karena musibah menimpa umat Muhammad SAW." Kemudian sahabat bertanya tentang musibah apa yang akan menimpa mereka.

Rasulullah SAW menjawab, "Perginya bulan Ramadhan, karena di bulan Ramadhan itu semua doa diijabah, semua sedekah diterima, semua kebaikan dilipatgandakan pahalanya dan siksa ditolak ." (Diriwayatkan dari Jabir).

Begitu teristimewanya bulan ramadhan, Allah hamparkan untuk ummat Muhammad , bahkan Allah tampakkan kemuliaan ramadhan itu kepada malaikat, langit dan bumi. Sehingga ketika disaat-saat kepergian ramadhan, malaikat, langit dan bumi “tak kuasa menahan tangis”, karena Allah turunkan kemulian-Nya, maka beruntunglah orang-orang yang diangkat derajatnya dan merugilah orang-orang yang menyia-nyiakannya. Oleh karena itu Rasulullah berkata "Sekiranya umatku ini mengetahui apa-apa (kebaikan) di dalam bulan Ramadhan, niscaya mereka menginginkan agar tahun semuanya itu menjadi Ramadhan." (HR Ibnu Abbas).

Tidak sedikit para ulama dan orang shalih yang mengungkapkan kesedihan dan tangisan karena perpisahan dengan Ramadhan. Ibnu Rajab Al-Hambali berkata, “Bagaimana bisa seorang mukmin tidak menetes air mata ketika berpisah dengan Ramadhan, Sedangkan ia tidak tahu apakah masih ada sisa umurnya untuk berjumpa lagi”.

Oleh karena itu menjelang di penghujung ramadhan, hendaklah kita menyempurnakan amal kebaikannya yang tersisa dari ramadhan. Karena yang utama amalan itu dinilai dari akhirnya.

Jika hari-hari berlalu tak pernah menjadi pecinta ramadhan. Sungguh kesedihan hati dan derai air mata itu tak pernah akan jatuh ke bumi di penghujung ramadhan.

Semoga kesedihan karena perpisahan ini mampu memadamkan api kerinduan yang membakar rasa cinta untuk bersua kembali dengan ramadhan akan datang. Wassalam.*




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top