Kamis, 25 April 2024

Breaking News

  • Andi Rahman Desak Pemerintah Segera Tuntaskan Pembayaran Lahan Tol Pekanbaru -Padang   ●   
  • Brigjend TNI Edy Natar Nasution Mendaftar sebagai Balon Gubri di Kantor PDIP Riau   ●   
  • MTQ Ke-42 Tingkat Provinsi Riau, Kota Pekanbaru Raih Juara Pertama Cabang Fahmil Qur’an Putri   ●   
  • Serius Maju dalam Pilgubri 2024: Edy Natar Nasution Sudah Ketemu Sekjen DPP NasDem & Ketua DPW Nasdem Riau   ●   
  • Mantap! Mantan Gubernur Riau Serius Bertarung dalam Pilgubri 2024   ●   
Opini
Perjuangan Kita
Minggu 25 Februari 2024, 15:15 WIB
Dr. Syahganda Nainggolan, Sabang Merauke Circle

Lima belas hari telah berlalu setelah pilpres. Kekuatan Orde Baru yang diwakili Prabowo, SBY, Airlangga Hartarto, para konglomerat/oligarki, bersama keluarga Jokowi akan mengendalikan pemerintahan 5 tahun ke depan. Bersama RRC, kelihatannya, mereka akan membangun jalan baru, di mana Indonesia akan ikut membentuk kekuatan global baru.

Kelompok ideologis, yang mempunyai hubungan keberlanjutan dari "founding fathers" yang kalah dalam pilpres, yakni kaum Marhaenisme, kaum sosialisme dan kaum Islamisme tersingkir. Kekuatan ideologis yang berusaha membangun bangsa kita dengan jalan kerakyatan dan demokrasi, kelihatannya, telah gagal mempertahankan cita-cita pendiri bangsa untuk mengutamakan (mainstreaming) nasib rakyat. Kecurangan kekuasaan Jokowi menjadi penyebab tersingkirnya ambisi ideologis, demi memenuhi ambisi keluarga dan kaum oligarki modal.

Tantangan ke depan yang akan kita hadapi adalah sebagai berikut:
1) Pemerintahan Prabowo-Gibran bin Jokowi akan menjadi kombinasi otoritarian dan totalitarian yang akan lebih ganas dari era sekarang.

2). Penguasaan asset-asset negara seperti jutaan hektare lahan akan menjadi bancakan segelintir penguasa dan oligarki. UU Omnibus Law Ciptaker yang memberikan kemungkinan untuk presiden, para menteri2 dan oligarki menguasai bank tanah, menghapuskan cita-cita pendiri bangsa, seperti dalam UU Pokok Agraria, di mana penguasaan asset-asset negara, khususnya tanah, harus bersifat sosialistik. Contohnya dalam UUPA, koperasi rakyat boleh memiliki 500.000 Hektar lahan, tapi presiden atau menteri dilarang.

3. Peranan dan partisipasi rakyat tetap kecil, hanya sebatas penerima bantuan sosial, termasuk bantuan pangan dan susu. Sebab, tanpa asset produktif dan modal yang cukup -karena dikuasai para pejabat dan oligarki- rakyat tidak mungkin berkembang sebagai usahawan.

Tiga tantangan di atas sulit untuk dihindari. Karena kekuatan rakyat akan dipinggirkan, baik dengan cara halus maupun model Putin, membunuh tokoh-tokoh oposisinya. Bercermin pada kasus Rusia, misalnya, elit-elit nasional dalam puluhan tahun mengorganisir kekuasaan dan kekayaan. Bahkan, mereka membuat organisasi tentara bayaran, Wagner, yang bersifat lintas negara.

*Perjuangan Kita*

Melihat tantangan ke depan haruslah dengan jernih. Kita boleh marah dengan situasi kecurangan dan perampasan demokrasi yang sedang terjadi. Namun, kemarahan dapat membuat kaum perjuangan tergelincir dalam arah yang salah.

Saat ini Prabowo-Gibran Bin Jokowi tentunya sedang kuat-kuatnya. Konsolidasi kekuatan mereka pastinya sangat dahsyat. Sebab, mereka dapat menawarkan apapun pada siapapun yang mau bersekutu. Sebaliknya, kaum perjuangan, baik yang ada di kelompok paslon 01 maupun 03, telah kehilangan logistik, dan hanya menyisakan semangat perjuangan. Melihat kasus yang mirip di tahun 2019, kaum perjuangan yang melawan, dibantai habis oleh kekuasaan yang ada. Banyak korban.

Untuk itu, maka kelompok-kelompok ideologis, yang bekerja secara terus menerus untuk kepentingan rakyat, memikirkan strategi perjuangan secara tepat. Langkah pertama adalah melakukan politik demarkasi dengan menyatakan kelompok perjuangan di luar kekuasaan yang ada. Sebab, politik abu-abu, selalu melahirkan masyarakat yang abu-abu. Jika kita mengakui kekuasaan hasil "rampokan", bukan hasil demokrasi murni, maka kita tidak mengajarkan kepada generasi muda tentang prinsip-prinsip masyarakat beradab.

Masyarakat dengan tingkat kepercayaan yang tinggi (High level Trust Society), meminjam Fukuyama, merupakan masyarakat yang dibangun berdasarkan saling percaya (trust). Kaum pejuang demokrasi dan kerakyatan harus mampu secara terus menerus menjaga prinsip-prinsip ini. Jadi, politik kaum pejuang harus istiqomah pada nilai-nilai, bukan pada pragmatisme.

Jadi, seteleh politik demokrasi, pemimpin kaum perjuangan harus menjadi "true leaders", menjadi panutan. Mungkin akan ada benturan dalam ruang publik terhadap penguasa, itu resiko yang harus diambil.

Selanjutnya, sebagai kekuatan di luar kekuasaan, kaum pejuang dan oposisi harus membangun masyarakatnya sendiri. Berbagai kemudahan teknologi saat ini, khususnya IT, harus dimanfaatkan untuk membentuk society dan civil society yang kuat. Baik secara nasional maupun internasional. Dengan demikian, ketergantungan kaum pejuang kepada negara menjadi rendah.

*Penutup*

Perjuangan panjang mewujudkan cita-cita proklamator masih membutuhkan waktu. Kekuasaan yang ada saat ini dan nantinya kelihatannya dikendalikan orang orang ambisius kekuasaan dan kaum oligarki. Sehingga, arah pembangunan bangsa kita tetap tidak memakmurkan rakyat, melainkan hanya segelintir elit.

Kita harus membangun politik demarkasi, menyatakan tidak terlibat dalam politik rakus, anti demokrasi dan plutokrasi. Untuk itu kita harus di luar kekuasaan. Kita harus terus menerus membangun kekuatan rakyat dan "civil society", sehingga rakyat mampu menemukan jalannya untuk bangkit. Keuntungan kota saat ini adalah adanya teknologi informasi yang membantu.

Ditangan rakyat dan Janji Allah kita harus tetap berharap membangun Indonesia sesuai cita-cita pendiri bangsa.




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top